logo

SELAMAT DATANG DIWEBSITE RESMI PENGADILAN AGAMA TANJUNG BALAI KARIMUN

 

Written by Ahmad Taujan Dzul Farhan, S.H. on . Hits: 56

MENGUASAI LOGIKA DAN ANGKA

Kunci Sukses Tes TIU (Tes Intelegensi Umum) PPPK

Ahmad Taujan Dzul Farhan, S.H.

(Hakim Pengadilan Agama Tanjung Balai Karimun)

(disampaikan pada pertemuan ke-1 suksesi PPNPN menjadi PPPK Pengadilan Agama Tanjung Balai Karimun, 25 Juni 2024)

Abstrak:

Tulisan ini membahas strategi dan teknik untuk membantu peserta mempersiapkan diri menghadapi tes TIU PPPK dengan penekanan pada penguasaan logika dan angka. Tulisan ini membahas pentingnya tes ini dalam konteks karir publik dan menguraikan relevansi keterampilan logis dan numerik dalam kehidupan sehari-hari dan profesional. Bagian ``Logika'' menjelaskan berbagai jenis masalah yang umum ditemukan dalam definisi dan tes logika, dan bagian ``Strategi'' menjelaskan analisis dan solusi masalah logika dan masalah praktik terkait. Bagian selanjutnya mengalihkan fokus pada keterampilan numerik dengan menjelaskan pengertian dan makna keterampilan numerik dalam konteks tes TIU PPPK. Metode dalam tulisan ini mencakup teknik perhitungan cepat dan latihan soal untuk meningkatkan keterampilan numerik peserta. Keseluruhan tulisan ini memberikan panduan komprehensif kepada peserta tentang cara mempersiapkan diri dengan baik, mengembangkan keterampilan penting, dan meningkatkan rasa percaya diri saat menghadapi ujian TIU PPPK.

Kata kunci: Tes TIU PPPK, logika, kemampuan numerik, strategi belajar, penghitungan cepat, latihan soal, persiapan ujian

PENDAHULUAN

  1. A.Mengapa Tes TIU PPPK Penting?

Dalam tes integensi umum (TIU) lebih menekankan pada kemampuan peserta menggunakan kecerdasan logika berpikir. Islam menganjurkan pemeluknya untuk cerdas dalam berpikir dan bertindak. Allah menggunakan banyak redaksi yang berkaitan dengan kecerdasan, yaitu dengan menggunakan akal. Sindiran Allah sebagai bentuk penekana pada kecerdasan berpikir misalnya, “apakah kalian tidak berpikir?”, “apakah kalian tidak menggunakan akal?”, “apakah kalian tidak merenungkan kebesaran Allah dan lain-lain?”. Sedikitnya ada beberapa redaksi utama yakni Ta’qilûn(Albaqarah[2]:242), yatafakkarûn (ali Imran[3]:191), yatadabbarûn (anNisa[4]:82), tafqahûn (al-Isra[17]:44), dan tadzakkarûn (an-Nur [24]:1).[1]

Tes Intelegensi Umum (TIU) dalam seleksi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) memiliki peran yang sangat penting dalam menentukan kelulusan peserta. Tes ini dirancang untuk mengukur kemampuan kognitif, logika, dan numerik yang dianggap esensial bagi setiap calon pegawai. Soal TIU difokuskan pada soal yang berkaitan dengan matematika dan analisis, dengan mengabaikan indikator soal verbal meliputi pemahaman bacaan, sinonim, antonim dan analogi.[2] Sebagai calon PPPK, memahami dan menguasai materi TIU bukan hanya tentang lulus ujian, tetapi juga tentang menunjukkan kemampuan intelektual yang diperlukan untuk menghadapi tantangan pekerjaan di sektor publik.

TIU PPPK mencakup berbagai aspek yang menguji pemahaman logika, kemampuan berhitung, dan keterampilan dalam menganalisis informasi. Dalam konteks seleksi ini, kemampuan untuk berpikir logis dan melakukan perhitungan secara tepat dan cepat menjadi indikator utama kualitas dan kesiapan seorang calon pegawai. Ujian ini menjadi alat ukur yang objektif dalam menilai kemampuan intelektual peserta, memastikan bahwa mereka yang lolos adalah individu yang cakap dan kompeten.

Selain itu, sukses dalam TIU PPPK mencerminkan kesiapan mental dan kemampuan analitis yang baik, yang sangat dibutuhkan dalam berbagai situasi pekerjaan. Oleh karena itu, menguasai materi tes ini bukan hanya untuk kepentingan seleksi, tetapi juga untuk membekali diri dengan keterampilan berpikir yang kritis dan analitis, yang akan berguna sepanjang karir.

  1. B.Relevansi Logika dan Angka dalam Kehidupan Sehari-hari dan Profesi

Logika adalah cara berpikir yang menggunakan aturan-aturan tertentu untuk memperoleh kesimpulan yang sah dan benar. Dengan menggunakan logika, kita dapat memahami suatu masalah secara lebih mendalam, menganalisis argumen dengan baik, serta membuat keputusan yang tepat.[3]

Logika dan kemampuan numerik tidak hanya relevan dalam konteks ujian, tetapi juga memiliki aplikasi luas dalam kehidupan sehari-hari dan dunia profesional. Dalam kehidupan sehari-hari, kemampuan logika membantu kita dalam membuat keputusan yang tepat, menyelesaikan masalah, dan berpikir secara sistematis. Misalnya, ketika kita merencanakan anggaran belanja bulanan, kemampuan numerik diperlukan untuk memastikan pengeluaran tidak melebihi pendapatan.

Dalam dunia profesional, keterampilan logika dan numerik menjadi dasar dalam berbagai fungsi pekerjaan. Di bidang administrasi, kemampuan untuk menganalisis data dan membuat laporan yang akurat sangat tergantung pada pemahaman logika dan numerik. Di bidang keuangan, kemampuan menghitung cepat dan akurat sangat penting untuk mengelola anggaran, melakukan audit, dan membuat prediksi keuangan.

Bahkan di bidang yang tampaknya tidak berhubungan langsung dengan matematika, seperti sumber daya manusia atau layanan pelanggan, kemampuan logika diperlukan untuk menganalisis situasi, memecahkan masalah, dan membuat keputusan strategis. Oleh karena itu, menguasai logika dan angka bukan hanya untuk sukses dalam ujian TIU, tetapi juga sebagai keterampilan dasar yang memperkuat kemampuan profesional kita dalam berbagai bidang pekerjaan.

Dengan pemahaman yang mendalam tentang pentingnya tes TIU PPPK dan relevansi logika serta angka dalam kehidupan dan profesi, kita dapat mempersiapkan diri dengan lebih baik. Menguasai kedua kemampuan ini membuka jalan tidak hanya untuk sukses dalam ujian, tetapi juga untuk menjalani karir yang sukses dan produktif.

  1. C.Tujuan Tulisan
  2. 1.Membantu Peserta Menguasai Materi Logika dan Angka

Tujuan utama dari tulisan ini adalah untuk membantu peserta tes PPPK menguasai materi logika dan angka yang menjadi komponen penting dalam Tes Intelegensi Umum (TIU). Mengingat bahwa TIU bertujuan untuk mengukur kemampuan kognitif, logika, dan numerik para peserta, penguasaan materi ini menjadi krusial. Dengan pemahaman yang mendalam dan keterampilan yang terasah, peserta akan lebih siap dalam menghadapi berbagai jenis soal yang diujikan.

Tulisan ini akan menyajikan konsep-konsep dasar serta metode yang efektif dalam memahami logika dan angka. Pembaca akan dipandu melalui berbagai teknik analisis dan penyelesaian masalah, dengan contoh soal dan latihan yang dirancang untuk meningkatkan kemampuan secara bertahap. Harapannya, setelah membaca dan mempraktikkan isi tulisan ini, peserta akan memiliki kepercayaan diri yang lebih besar dan kemampuan yang lebih baik dalam menghadapi soal-soal logika dan numerik pada tes TIU PPPK.

  1. 2.Menyediakan Strategi dan Tips Praktis untuk Sukses dalam Tes TIU PPPK

Selain memberikan pemahaman mendalam tentang materi logika dan angka, tulisan ini juga bertujuan untuk menyediakan strategi dan tips praktis yang dapat digunakan oleh peserta untuk sukses dalam Tes TIU PPPK. Strategi yang efektif dan tips praktis akan membantu peserta dalam memaksimalkan potensi mereka dan mengelola waktu serta stres selama ujian.

Tulisan ini akan mencakup berbagai strategi, seperti cara mempersiapkan diri secara efektif sebelum ujian, teknik-teknik untuk menjawab soal dengan cepat dan tepat, serta metode untuk menjaga konsentrasi dan mengelola kecemasan selama tes. Selain itu, peserta akan diberikan panduan tentang bagaimana melakukan latihan soal secara berkala dan mengidentifikasi area yang perlu diperbaiki.

Dengan mengikuti strategi dan tips praktis yang disediakan, peserta akan lebih siap secara mental dan teknis dalam menghadapi tes. Diharapkan, pengetahuan dan keterampilan yang diperoleh melalui tulisan ini tidak hanya membantu peserta lulus tes dengan skor tinggi, tetapi juga membekali mereka dengan keterampilan yang berguna dalam kehidupan profesional mereka sebagai PPPK.

Dengan dua tujuan utama ini, tulisan ini diharapkan menjadi panduan komprehensif yang bermanfaat bagi semua peserta yang bercita-cita untuk sukses dalam Tes TIU PPPK. Melalui pemahaman mendalam dan strategi praktis, peserta dapat menghadapi ujian dengan lebih percaya diri dan meraih hasil yang optimal.

 

PEMBAHASAN

  1. A.Gambaran Umum Tes TIU
  2. 1.Struktur dan Komponen Tes TIU PPPK

Tes Intelegensi Umum (TIU) merupakan salah satu komponen penting dalam seleksi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK). Tes ini dirancang untuk mengukur kemampuan kognitif, logika, dan numerik peserta, yang dianggap esensial bagi keberhasilan dalam berbagai tugas profesional. Struktur TIU PPPK umumnya mencakup tiga komponen utama: kemampuan verbal, kemampuan numerik, dan kemampuan berpikir logis.

  1. Kemampuan Verbal
  2. Kemampuan Numerik
  3. Kemampuan Logis
  4. 2.Jenis Pertanyaan yang Sering Muncul
    • Mengukur kemampuan peserta dalam memahami dan menganalisis informasi tertulis.
    • Soal-soalnya bisa berupa sinonim, antonim, analogi, dan pemahaman bacaan.
    • Contoh: "Temukan antonim dari kata 'maju'."
    • Menguji kemampuan peserta dalam melakukan perhitungan matematis dan memahami konsep numerik.
    • Soal-soalnya bisa berupa aritmatika dasar, aljabar, dan interpretasi data.
    • Contoh: "Jika 5x + 3 = 23, berapakah nilai x?"
    • Mengukur kemampuan peserta dalam berpikir secara logis dan analitis.
    • Soal-soalnya bisa berupa pola, seri angka, dan penalaran logis.
    • Contoh: "Temukan pola berikutnya dalam seri: 2, 4, 8, 16, ..."

Untuk membantu peserta lebih memahami jenis-jenis pertanyaan yang akan dihadapi dalam tes TIU PPPK, berikut adalah beberapa contoh pertanyaan yang sering muncul dalam setiap komponen tes:

  1. Pertanyaan Kemampuan Verbal

Sinonim/Antonim:

  • Sinonim: Peserta diminta untuk menemukan kata yang memiliki makna yang sama dengan kata yang diberikan.
  • Contoh: "Temukan sinonim dari kata 'ekspansi'." (Jawaban: 'perluasan')
  • Antonim: Peserta diminta untuk menemukan kata yang memiliki makna yang berlawanan dengan kata yang diberikan.
  • Contoh: "Temukan antonim dari kata 'luas'." (Jawaban: 'sempit')

Analogi:

  • Peserta diminta untuk menemukan hubungan antara dua kata dan kemudian menerapkan hubungan yang sama pada pasangan kata lainnya.
  • Contoh: "Kuda : Naik = Mobil : ?" (Jawaban: 'Mengemudi')
  • Dalam contoh ini, hubungan antara 'Kuda' dan 'Naik' adalah bahwa kita menaiki kuda, jadi hubungan yang sama dengan 'Mobil' adalah mengemudi.

Pemahaman Bacaan:

  • Peserta diminta untuk membaca sebuah teks dan menjawab pertanyaan yang berkaitan dengan isi teks tersebut.
  • Contoh: "Apa tema utama dari paragraf yang baru saja Anda baca?"
  • Peserta harus memahami isi paragraf dan menjawab apa tema utama yang dibahas dalam paragraf tersebut.
  1. Pertanyaan Kemampuan Numerik
  2. Pertanyaan Kemampuan Logis
    • Aritmatika Dasar: Pertanyaan seputar operasi dasar matematika seperti penjumlahan, pengurangan, perkalian, dan pembagian.
      • Contoh: "Berapakah hasil dari 15 × 3?"
    • Aljabar: Pertanyaan yang melibatkan variabel dan persamaan.
      • Contoh: "Jika 3y - 4 = 11, berapakah nilai y?"
    • Interpretasi Data: Peserta diminta untuk menganalisis dan menarik kesimpulan dari tabel, grafik, atau diagram.
      • Contoh: "Berdasarkan grafik di atas, berapakah jumlah total penjualan pada bulan Maret?"

Pola dan Seri Angka:

  • Peserta diminta untuk mengenali pola dalam rangkaian angka atau simbol dan memprediksi elemen berikutnya dalam seri tersebut.
  • Contoh: "Temukan angka berikutnya dalam seri: 5, 10, 20, 40, ..." (Jawaban: 80)
  • Dalam contoh ini, setiap angka dikalikan dengan 2 untuk mendapatkan angka berikutnya.

Penalaran Logis:

  • Pertanyaan yang menguji kemampuan peserta dalam menarik kesimpulan logis dari premis yang diberikan.
  • Contoh: "Semua mamalia bernapas dengan paru-paru. Lumba-lumba adalah mamalia. Apakah lumba-lumba bernapas dengan paru-paru?" (Jawaban: Ya, karena lumba-lumba adalah mamalia dan semua mamalia bernapas dengan paru-paru.)
  • Dalam contoh ini, peserta perlu memahami hubungan antara kategori umum (mamalia) dan sifat spesifik (bernapas dengan paru-paru).

Masalah Logika:

  • Pertanyaan yang melibatkan pemecahan masalah menggunakan logika deduktif atau induktif.
  • Contoh: "Jika semua karyawan di perusahaan mendapatkan bonus, dan beberapa orang yang mendapatkan bonus adalah karyawan honorer, apakah semua karyawan honorer mendapatkan bonus?" (Jawaban: Ya, karena semua karyawan mendapatkan bonus, termasuk karyawan Honorer.)
  • Dalam contoh ini, peserta harus memahami bahwa pernyataan awal mencakup semua karyawan tanpa pengecualian.

Dengan memahami struktur dan jenis-jenis pertanyaan yang sering muncul dalam Tes TIU PPPK, peserta dapat mempersiapkan diri dengan lebih baik. Pemahaman yang komprehensif tentang materi dan jenis soal yang akan dihadapi memungkinkan peserta untuk merancang strategi belajar yang efektif dan meningkatkan peluang sukses dalam ujian.

  1. B.Pentingnya Penguasaan Logika dan Angka
  2. 1.Peran Logika dalam Pengambilan Keputusan

Logika adalah alat berpikir yang memungkinkan kita untuk menganalisis dan mengevaluasi argument serta iferensi secara kritis. Dalam konteks ilmiah, logika membantu kita dalam mengenali premis yang sahih dan menyimpulkan kesimpulan yang valid berdasarkan bukti empiris yang ada. Logika membantu para ilmuan dalam merumuskan hipotesis yang teruji, merancang eksperimen yang efektif, dan menarik kesimoulan yang konsisten dari data yang diperoleh. Tanpa logika yang kuat kebenaran dan ketepatan hasil penelitian menjadi terancam.[4] Logika adalah fondasi berpikir yang memungkinkan kita untuk menarik kesimpulan yang valid dan membuat keputusan yang tepat berdasarkan informasi yang ada. Dalam konteks profesional dan sehari-hari, kemampuan logis sangat penting karena memengaruhi berbagai aspek kehidupan dan pekerjaan. Berikut beberapa peran utama logika dalam pengambilan keputusan:

  1. Memecahkan Masalah Kompleks:
  2. 2.Signifikansi Kemampuan Numerik dalam Pekerjaan dan Ujian
    • Kemampuan logis membantu individu untuk menganalisis masalah secara sistematis, mengidentifikasi penyebab, dan menemukan solusi yang efektif.
    • Contoh: Seorang manajer yang dihadapkan pada penurunan produktivitas akan menggunakan pemikiran logis untuk mengidentifikasi faktor-faktor penyebab dan merumuskan strategi peningkatan.
  1. Menghindari Kesalahan Berpikir:
    • Logika membantu dalam menghindari kesalahan berpikir seperti generalisasi berlebihan, asumsi yang salah, dan penalaran yang tidak valid.
    • Contoh: Dalam membuat kebijakan, seorang pembuat keputusan yang menggunakan logika akan memastikan bahwa kebijakan tersebut didasarkan pada data yang akurat dan bukti yang kuat.
  2. Meningkatkan Efisiensi dan Efektivitas:
    • Dengan logika, individu dapat mengoptimalkan sumber daya dan waktu untuk mencapai hasil yang diinginkan dengan cara yang paling efisien.
    • Contoh: Seorang perencana proyek menggunakan pemikiran logis untuk menyusun jadwal yang realistis dan alokasi sumber daya yang optimal.
  3. Mengembangkan Strategi dan Perencanaan:
    • Logika membantu dalam merancang strategi jangka panjang dan perencanaan yang matang untuk mencapai tujuan organisasi atau pribadi.
    • Contoh: Seorang wirausahawan menggunakan logika untuk menganalisis pasar, mengidentifikasi peluang bisnis, dan merumuskan rencana bisnis yang solid.

Kemampuan numerik adalah kemampuan dalam hal hitungan angka-angka untuk mengetahui seberapa baik seseorang dapat memahami ide-ide dan konsep-konsep yang dinyatakan dalam bentuk angka serta seberapa mudah seseorang dapat berfikir dan menyelesaikan masalah dengan angka-angka.[5] Berikut adalah beberapa alasan mengapa kemampuan numerik sangat signifikan:

  1. Analisis Data:
    • Banyak pekerjaan memerlukan analisis data kuantitatif untuk membuat keputusan yang berdasarkan informasi yang akurat.
    • Contoh: Seorang analis keuangan menggunakan kemampuan numerik untuk menilai kinerja keuangan kantor, menginterpretasikan laporan keuangan.
  1. Manajemen Keuangan:
    • Kemampuan numerik esensial dalam mengelola anggaran, mengendalikan biaya, dan melakukan perencanaan keuangan.
    • Contoh: Seorang Kasub Bag keuangan perlu mengestimasi biaya, mengontrol pengeluaran, dan memastikan pengeluaran tetap sesuai anggaran.
  2. Pengambilan Keputusan Berbasis Data:
    • Kemampuan numerik memungkinkan pengambilan keputusan yang lebih objektif dan berbasis data.
  3. Penyelesaian Ujian dan Tes:
    • Dalam ujian seperti Tes TIU PPPK, kemampuan numerik diuji melalui soal-soal aritmatika, aljabar, dan interpretasi data.
    • Contoh: Peserta ujian perlu cepat dan akurat dalam menyelesaikan soal perhitungan matematis untuk mencapai skor yang tinggi.
  4. Peningkatan Efisiensi dan Produktivitas:
    • Kemampuan numerik membantu dalam mengoptimalkan proses kerja dan meningkatkan produktivitas melalui perhitungan yang akurat dan efisien.
    • Contoh: Seorang manajer produksi menggunakan kemampuan numerik untuk mengatur jadwal produksi, memaksimalkan output, dan meminimalkan biaya produksi.

Dengan memahami peran penting logika dalam pengambilan keputusan dan signifikansi kemampuan numerik dalam pekerjaan dan ujian, kita dapat melihat betapa esensialnya kedua kemampuan ini dalam berbagai aspek kehidupan. Penguasaan logika dan angka tidak hanya membantu dalam menyelesaikan tes seperti TIU PPPK, tetapi juga membekali individu dengan keterampilan yang sangat berharga untuk sukses dalam karir dan kehidupan sehari-hari.

  1. C. Strategi Menguasai Logika
  2. 1.Definisi dan Konsep Dasar Logika

Pada intinya, logika membantu kita untuk menarik kesimpulan yang benar berdasarkan premis yang diberikan. Dalam konteks yang lebih praktis, logika adalah alat yang memungkinkan kita untuk berpikir secara sistematis, mengevaluasi argumen, dan membuat keputusan yang rasional.

Konsep dasar logika mencakup beberapa elemen penting:

  1. Premis dan Kesimpulan:
  2. 2.Jenis-Jenis Soal Logika dalam Tes TIU
    • Premis adalah pernyataan atau proposisi yang menjadi dasar bagi suatu argumen. Kesimpulan adalah pernyataan yang diambil berdasarkan premis tersebut.
    • Contoh: Jika premisnya "Semua manusia adalah fana" dan "Sokrates adalah manusia", maka kesimpulannya adalah "Sokrates adalah fana."
  1. Penalaran Deduktif:
    • Penalaran deduktif adalah proses menyimpulkan kesimpulan dari yang diketahui berdasarkan aturan-aturan yang logis, di mana kesimpulan tersebut berasal dari informasi yang diberikan.[6] Penalaran deduktif melibatkan proses menarik kesimpulan yang pasti dari premis yang diberikan. Jika premis-premisnya benar, maka kesimpulan juga pasti benar.
    • Contoh: "Semua burung bisa terbang. Elang adalah burung. Maka, elang bisa terbang."
  2. Penalaran Induktif:
    • Penalaran induktif adalah suatu penalaran untuk menarik suatu kesimpulan atau membuat suatu pernyataan baru yang bersifat umum berdasarkan pada beberapa pernyataan khusus yang diketahui benar. Menurut Christou & Papageorgiou (2007:56) bahwa penalaran induktif dalam matematika adalah untuk menemukan pola dan hubungan diantara beberapa masalah yang diberikan. Penalaran induktif melibatkan proses menarik kesimpulan yang mungkin benar berdasarkan sejumlah observasi atau data.
    • Contoh: "Setiap kali saya makan stroberi, saya merasa gatal. Maka, saya mungkin alergi terhadap stroberi."
  3. Silogisme:
    • Silogisme adalah bentuk penalaran deduktif yang terdiri dari dua premis dan satu kesimpulan.
    • Contoh: "Semua mamalia berdarah panas. Paus adalah mamalia. Maka, paus berdarah panas."
  4. Logika Proposisional:
    • Logika proposisional mengkaji hubungan antara proposisi-proposisi yang dihubungkan oleh kata-kata penghubung logis seperti "dan", "atau", "jika", dan "maka".
    • Contoh: "Jika hujan turun, maka jalan akan basah."

Dalam Tes TIU PPPK, berbagai jenis soal logika disajikan untuk menguji kemampuan berpikir analitis dan sistematis peserta. Berikut adalah beberapa jenis soal logika yang sering muncul, beserta contohnya yang lebih mudah dipahami:

  1. a.Silogisme

Peserta diminta untuk menarik kesimpulan dari dua atau lebih premis yang diberikan.

Contoh:

  • Premis 1: Semua kucing adalah hewan.
  • Premis 2: Beberapa hewan adalah mamalia.
  • Pertanyaan: Apa kesimpulan yang bisa diambil?

Jawaban: Beberapa kucing mungkin adalah mamalia.

  1. b. Penalaran Analitis

Soal ini menguji kemampuan peserta dalam menganalisis informasi dan membuat kesimpulan logis berdasarkan data yang diberikan.

Contoh:

  • Pernyataan: Jika semua burung bisa terbang, dan beberapa hewan adalah burung, apakah mungkin bahwa semua hewan bisa terbang?

Jawaban: Tidak, hanya beberapa hewan yang bisa terbang, yaitu burung.

  1. c. Penalaran Kausal

Soal ini melibatkan analisis hubungan sebab-akibat antara dua atau lebih peristiwa.

Contoh:

  • Pernyataan: Jika hujan turun, maka jalanan akan basah. Jalanan basah. Apa yang bisa kita simpulkan tentang hujan?

Jawaban: Hujan mungkin turun, tapi ada juga kemungkinan lain yang menyebabkan jalanan basah (misalnya, pipa air bocor).

  1. d. Pola dan Seri

Peserta diminta untuk mengidentifikasi pola dalam serangkaian angka atau simbol dan menentukan elemen berikutnya dalam seri tersebut.

Contoh:

  • Seri: 1, 4, 9, 16, ...
  • Pertanyaan: Angka berikutnya dalam seri ini adalah?

Jawaban: 25 (karena pola adalah angka kuadrat: 1^2, 2^2, 3^2, 4^2, ...)

  1. e. Penalaran Kondisional

Soal ini menguji kemampuan peserta dalam memahami dan mengevaluasi pernyataan kondisional (jika-maka).

Contoh:

  • Pernyataan: Jika saya belajar, maka saya akan lulus ujian. Saya lulus ujian. Apakah berarti saya belajar?

Jawaban: Tidak selalu. Ada kemungkinan lain yang membuat saya lulus ujian selain belajar (misalnya, keberuntungan).

Dengan memahami jenis-jenis soal ini dan berlatih secara fokus, peserta dapat meningkatkan kemampuan logis mereka dan lebih siap menghadapi Tes TIU.

  1. 3.Cara Menganalisis dan Memecahkan Masalah Logika

Menghadapi soal logika dalam Tes TIU PPPK memerlukan pendekatan yang sistematis dan terstruktur. Berikut adalah beberapa metode dan teknik yang dapat membantu dalam menganalisis dan memecahkan masalah logika:

  1. Baca Pertanyaan dengan Cermat:
    • Pastikan Anda memahami setiap bagian dari pertanyaan. Jangan terburu-buru membaca dan langsung menjawab. Baca ulang jika perlu untuk memastikan tidak ada informasi yang terlewatkan.
  1. Identifikasi Premis dan Kesimpulan:
    • Pisahkan premis (informasi yang diberikan) dari kesimpulan yang diminta. Ini membantu dalam memahami struktur argumen dan mencari hubungan logis antar elemen.
  2. Gunakan Diagram atau Tabel:
    • Menggambar diagram atau tabel dapat membantu memvisualisasikan informasi dan menemukan pola atau hubungan yang mungkin tidak terlihat dengan jelas dalam teks.
  3. Eliminasi Jawaban yang Salah:
    • Jika Anda menghadapi pilihan ganda, gunakan metode eliminasi untuk menyingkirkan jawaban yang jelas salah. Ini akan meningkatkan peluang Anda untuk memilih jawaban yang benar.
  4. Tetap Netral dan Hindari Asumsi:
    • Jangan membuat asumsi yang tidak didukung oleh informasi yang diberikan. Berdasarkan analisis Anda hanya pada data yang ada.
  5. Periksa Kembali Jawaban:
    • Setelah menemukan jawaban, periksa kembali logika dan langkah-langkah yang Anda gunakan. Pastikan bahwa kesimpulan Anda benar-benar didukung oleh premis yang diberikan.

  1. Strategi Menguasai Angka
  2. 1.Definisi dan Contoh Kemampuan Numerik

Kemampuan numerik adalah kemampuan yang dimiliki oleh seseorang untuk menggunakan angka-angka, melakukan perhitungan dan merubah permasalahan uraian cerita menjadi angka-angaka yang selanjutnya dapat dilakukan perhitungan dengan matematika.[7] Kemampuan numerik adalah keterampilan dalam memahami, menganalisis, dan memanipulasi angka serta data numerik. Kemampuan ini mencakup berbagai aspek seperti aritmetika dasar, aljabar, statistik, dan analisis data. Contoh kemampuan numerik meliputi:

  • Melakukan operasi dasar matematika (penjumlahan, pengurangan, perkalian, dan pembagian).
  • Menghitung persentase dan rasio.
  • Menganalisis data statistik dan grafik.
  • Menyelesaikan masalah yang memerlukan pemahaman konsep matematika yang lebih kompleks, seperti logaritma atau eksponensial.

Kemampuan numerik sangat penting dalam berbagai aspek kehidupan sehari-hari dan pekerjaan. Misalnya, dalam pengelolaan anggaran, perhitungan keuangan, analisis data, serta dalam pengambilan keputusan yang memerlukan evaluasi kuantitatif.

  1. 2.Aplikasi Kemampuan Numerik dalam Tes TIU

Dalam Tes TIU (Tes Intelegensia Umum) PPPK, kemampuan numerik diuji melalui berbagai jenis soal yang mengukur ketepatan dan kecepatan dalam melakukan perhitungan, pemahaman data numerik, serta kemampuan menyelesaikan masalah matematika. Aplikasi kemampuan numerik dalam tes ini mencakup:

  • Soal aritmetika dasar yang menguji kemampuan melakukan operasi matematika dasar dengan cepat dan tepat.
  • Soal perbandingan dan persentase yang menguji kemampuan menganalisis dan membandingkan data numerik.
  • Soal deret angka yang menguji kemampuan mengenali pola dan urutan angka.
  • Soal cerita yang memerlukan penerapan konsep matematika dalam situasi sehari-hari untuk menyelesaikan masalah yang diberikan.
  1. 3.Teknik Dasar Penghitungan Cepat

Penguasaan teknik dasar penghitungan cepat sangat penting untuk meningkatkan efisiensi dan akurasi dalam menjawab soal numerik. Beberapa teknik dasar yang bisa digunakan antara lain:

  • Estimasi Cepat: Menggunakan perkiraan untuk mempercepat proses penghitungan. Misalnya, mengubah angka desimal menjadi angka bulat terdekat untuk mempermudah perhitungan.
  • Teknik Pemfaktoran: Memecah angka menjadi faktor-faktor yang lebih kecil untuk mempermudah operasi perkalian atau pembagian.
  • Metode Pembulatan: Membulatkan angka ke atas atau ke bawah untuk mempermudah operasi matematika, kemudian mengoreksi hasil akhirnya.
  • Penggunaan Pola: Mengenali dan menggunakan pola-pola tertentu dalam operasi matematika, seperti pola penjumlahan atau perkalian cepat.
  1. 4.Latihan dan Contoh Soal

Latihan yang konsisten adalah kunci untuk menguasai kemampuan numerik. Berikut adalah beberapa contoh soal yang dapat digunakan untuk berlatih:

  1. Soal Aritmetika Dasar:
  2. Soal Perbandingan dan Persentase:
  3. Soal Deret Angka:
  4. Soal Cerita:
  5. 5.Tips dan TrikMengatasi Ketakutan terhadap Angka
    • Hitunglah 347 + 289.
    • Berapakah hasil dari 672 ÷ 8?
    • Jika harga sebuah barang turun dari Rp150.000 menjadi Rp120.000, berapa persen penurunannya?
    • Sebuah toko memberikan diskon 20% untuk semua barang. Jika harga asli sebuah barang adalah Rp200.000, berapa harga setelah diskon?
    • Temukan angka berikutnya dalam deret: 2, 4, 8, 16, ...?
    • Berapakah angka yang hilang dalam deret: 3, 6, _, 12, 15?
    • Seorang petani memiliki 120 apel. Dia ingin membagikannya ke dalam 5 keranjang dengan jumlah yang sama. Berapa apel yang harus dimasukkan ke setiap keranjang?
    • Dalam suatu kelas terdapat 40 siswa, 25 di antaranya menyukai matematika dan 15 siswa menyukai sains. Berapa persen siswa yang menyukai matematika?

Ketakutan terhadap angka atau "math anxiety" adalah hambatan yang sering dihadapi oleh banyak orang. Berikut beberapa tips untuk mengatasi ketakutan ini:

  • Pahami Konsep Dasar: Memiliki pemahaman yang kuat terhadap konsep dasar matematika dapat meningkatkan rasa percaya diri.
  • Latihan Teratur: Praktik yang konsisten dapat membantu mengurangi kecemasan dan meningkatkan keterampilan.
  • Pemecahan Masalah Langkah Demi Langkah: Pisahkan masalah menjadi langkah-langkah kecil yang lebih mudah diatasi.
  • Belajar dari Kesalahan: Lihat kesalahan sebagai kesempatan untuk belajar dan berkembang, bukan sebagai kegagalan.
  1. 6.Strategi Efektif Menjawab Soal Numerik

Beberapa strategi efektif yang dapat digunakan dalam menjawab soal numerik antara lain:

  • Baca Soal dengan Teliti: Pastikan memahami benar apa yang ditanyakan sebelum mulai mengerjakan.
  • Gunakan Teknik Penghitungan Cepat: Terapkan teknik-teknik dasar yang telah dipelajari untuk mempercepat proses penghitungan.
  • Lakukan Estimasi: Gunakan perkiraan untuk mendapatkan gambaran umum dari jawaban sebelum melakukan perhitungan detail.
  • Periksa Kembali Jawaban: Jika waktu memungkinkan, selalu periksa kembali jawaban untuk memastikan tidak ada kesalahan perhitungan.

Dengan memahami konsep dasar kemampuan numerik dan menerapkan metode serta strategi yang tepat, peserta dapat meningkatkan kemampuannya dalam menjawab soal-soal numerik pada Tes TIU PPPK. Latihan yang konsisten dan persiapan yang baik akan membantu peserta mencapai hasil yang optimal dalam tes tersebut.

PENUTUP

  1. Kesimpulan

Tes TIU PPPK merupakan salah satu ujian yang sangat penting bagi para calon pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja. Ujian ini tidak hanya mengukur kemampuan intelektual, tetapi juga kemampuan dalam memecahkan masalah, mengambil keputusan, dan berpikir kritis, yang sangat dibutuhkan dalam berbagai aspek pekerjaan dan kehidupan sehari-hari. Penguasaan logika dan angka menjadi kunci sukses dalam menghadapi tes ini, karena keduanya adalah fondasi dari kemampuan analitis dan kuantitatif.

Logika membantu dalam pengambilan keputusan yang tepat dan cepat, sedangkan kemampuan numerik penting dalam menganalisis data, membuat perhitungan, dan menyelesaikan masalah yang memerlukan pemahaman matematis. Keterampilan ini bukan hanya penting untuk tes, tetapi juga untuk berbagai tugas dalam pekerjaan sehari-hari.

Untuk mencapai hasil yang optimal dalam Tes TIU PPPK, ada beberapa strategi utama yang dapat diterapkan:

  1. Pemahaman Konsep Dasar: Memiliki pemahaman yang kuat terhadap konsep dasar logika dan matematika.
  2. Latihan Rutin: Melakukan latihan secara konsisten dengan berbagai jenis soal yang mungkin muncul dalam tes.
  3. Teknik Penghitungan Cepat: Menguasai teknik-teknik dasar penghitungan cepat untuk meningkatkan efisiensi dalam menjawab soal numerik.
  4. Pengembangan Pola Pikir Logis: Meningkatkan kemampuan berpikir logis melalui latihan dan penerapan strategi yang tepat.
  5. Mengelola Waktu: Mengatur waktu dengan baik selama tes untuk memastikan semua soal dapat dijawab.
  6. Persiapan Mental dan Fisik: Menjaga kesehatan mental dan fisik melalui teknik relaksasi, pola tidur yang sehat, dan nutrisi yang baik.

DAFTAR PUSTAKA

Indrawati, Farah. “Pengaruh Kemampuan Numerik dan Cara Belajar terhadap Prestasi Belajar Matematika.” Formatif: Jurnal Ilmiah Pendidikan MIPA 3, no. 3 (13 Agustus 2015). https://doi.org/10.30998/formatif.v3i3.126.

Irawan, Ari, dan Gita Kencanawaty. “PERANAN KEMAMPUAN VERBAL DAN KEMAMPUAN NUMERIK TERHADAP KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS MATEMATIKA.” AKSIOMA: Jurnal Program Studi Pendidikan Matematika 5, no. 2 (3 Januari 2017): 110–19. https://doi.org/10.24127/ajpm.v5i2.669.

Manurung, Otto, dan Kartono Kartono. “KETERAMPILAN PENALARAN INDUKTIF DEDUKTIF DAN KEMAMPUAN REPRESENTASI MATEMATIS SISWA PADA PEMBELAJARAN CTL BERBASIS HANDS ON ACTIVITY.” Unnes Journal of Mathematics Education Research 5, no. 2 (2016): 155–65.

Rabiudin, Rabiudin, dan Ekarina Katmas. “Pembimbingan Tes Intelegensi Umum Calon Pegawai Negeri Sipil Di Kota Sorong: Studi Kasus Pada Pembimbingan Matematika Dan Analisis Kasus.” Solidaritas: Jurnal Pengabdian 1, no. 2 (2021): 77–90. https://doi.org/10.24090/sjp.v1i2.6208.

Rendi, Rendi, Marni Marni, Tia Neonane, dan Mozes Lawalata. “Peran Logika Dalam Berfikir Kritis Untuk Membangun Kemampuan Memahami Dan Menginterpretasi Informasi.” Sinar Kasih: Jurnal Pendidikan Agama Dan Filsafat 2, no. 2 (27 April 2024): 82–98. https://doi.org/10.55606/sinarkasih.v2i2.313.

Sumarni, Eneng, Eti Robiatul Adawiah, dan Yurna Yurna. “Sarana Berpikir Ilmiah (Bahasa, Logika, Matematika Dan Statistika).” Pendekar : Jurnal Pendidikan Berkarakter 1, no. 4 (17 Juli 2023): 106–22. https://doi.org/10.51903/pendekar.v1i4.299.

[1] Rabiudin Rabiudin dan Ekarina Katmas, “Pembimbingan Tes Intelegensi Umum Calon Pegawai Negeri Sipil Di Kota Sorong: Studi Kasus Pada Pembimbingan Matematika Dan Analisis Kasus,” Solidaritas: Jurnal Pengabdian 1, no. 2 (2021): 125, https://doi.org/10.24090/sjp.v1i2.6208.

[2] Rabiudin dan Katmas, 121.

[3] Rendi Rendi dkk., “Peran Logika Dalam Berfikir Kritis Untuk Membangun Kemampuan Memahami Dan Menginterpretasi Informasi,” Sinar Kasih: Jurnal Pendidikan Agama Dan Filsafat 2, no. 2 (27 April 2024): 85, https://doi.org/10.55606/sinarkasih.v2i2.313.

[4] Eneng Sumarni, Eti Robiatul Adawiah, dan Yurna Yurna, “Sarana Berpikir Ilmiah (Bahasa, Logika, Matematika Dan Statistika),” Pendekar : Jurnal Pendidikan Berkarakter 1, no. 4 (17 Juli 2023): 107, https://doi.org/10.51903/pendekar.v1i4.299.

[5] Farah Indrawati, “Pengaruh Kemampuan Numerik dan Cara Belajar terhadap Prestasi Belajar Matematika,” Formatif: Jurnal Ilmiah Pendidikan MIPA 3, no. 3 (13 Agustus 2015): 218, https://doi.org/10.30998/formatif.v3i3.126.

[6] Otto Manurung dan Kartono Kartono, “KETERAMPILAN PENALARAN INDUKTIF DEDUKTIF DAN KEMAMPUAN REPRESENTASI MATEMATIS SISWA PADA PEMBELAJARAN CTL BERBASIS HANDS ON ACTIVITY,” Unnes Journal of Mathematics Education Research 5, no. 2 (2016): 156.

[7] Ari Irawan dan Gita Kencanawaty, “PERANAN KEMAMPUAN VERBAL DAN KEMAMPUAN NUMERIK TERHADAP KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS MATEMATIKA,” AKSIOMA: Jurnal Program Studi Pendidikan Matematika 5, no. 2 (3 Januari 2017): 113, https://doi.org/10.24127/ajpm.v5i2.669.

Hubungi Kami

Pengadilan Agama Tanjung Balai Karimun

Jl. Jenderal Sudirman Poros, Meral
Karimun-Kepulauan Riau, 29664

Telp: (0777) 7366094
Fax: (0777) 7366093

Email : This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.
 
 
 
frame1
Copyright © 2018 Pengadilan Agama Tanjung Balai Karimun